Antre demi Berlian di Jakarta, Antre demi BLT di Purbalingga

Habis baca artikel di bawah ini jadi terenyuh.. Heemm..

http://www.jawapos.co.id/

[ Kamis, 23 April 2009 ]
Antre demi Berlian di Jakarta, Antre demi BLT di Purbalingga

JAKARTA – Kemarin ada antrean panjang di dua tempat berbeda: sama-sama antre sejak pagi dan sama-sama melibatkan ratusan orang. Yang berbeda adalah status orang yang antre. Di tempat pertama, tepatnya di Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, ratusan orang antre demi mendapatkan BLT (bantuan langsung tunai) Rp 200 ribu.

Di tempat lain, tepatnya di toko perhiasan Felice di atrium Senayan City, Jakarta, ratusan orang yang didominasi kaum hawa, rela berdesak-desakan sejak pagi. Mereka antre demi mendapatkan diskon spesial di toko perhiasan tersebut.

Kemarin Felice memang menjual perhiasan, termasuk berlian, dengan harga diskon hingga 90 persen. Jika dinominalkan, potongan harga yang bisa dinikmati pembeli antara Rp 200 ribu hingga jutaan rupiah.

Inilah yang mengundang antusiasme pembeli, terutama kaum hawa. Bahkan, mereka rela antre sejak pukul 07.00 meski mal tersebut baru dibuka pukul 10.00. “Lumayan, aku beli cincin dapat diskon Rp 200 ribu,” kata salah seorang pengantre, ibu muda yang datang dari Bekasi sejak pukul 06.00.

Begitu counter dibuka, tak lebih dari satu jam, sejumlah item berlian yang dibentuk beragam seperti cincin, gelang dan liontin, ludes terjual.

Di tempat yang sama, antrean lebih banyak terjadi mulai lantai 6 hingga 8. Ribuan orang terlihat mengantre demi mendapatkan sandal impor dari Amerika merek Crocs yang kemarin memberikan diskon spesial hingga 70 persen.

“Antusiasme pengunjung dalam sehari mencapai lima ribu orang lebih. Untuk mencegah berjubelnya pembeli, petugas mal membentuk antrean,” jelas Public Relation and Tenant Communication Senayan City Sri Ayu Ningsih.

Berbeda antrean di Senayan City, berbeda pula antrean di Kabupaten Purbalingga, tepatnya di Desa Majapura, Kecamatan Bobotsari. Di tempat itu ratusan orang kemarin rela antre untuk mendapatkan BLT Rp 200 ribu. Kemarin merupakan hari keempat pembagian BLT. Tapi, antrean BLT itu diwarnai kekecewaan ratusan warga. Penyebabnya, mereka sudah antre sejak pagi. Tapi, begitu mendapat giliran, mereka tak bisa menerima uang.

Setelah ditelisik, mereka terhambat persyaratan yang tak lengkap. Syarat yang tak lengkap itu adalah surat keterangan dari perangkat desa dan KK (kartu keluarga). “Syarat yang tak lengkap itu karena komunikasi yang terputus,” kata Toto Rusmanto, anggota monitoring dan evaluasi BLT di Purbalingga. (yer/amr/jpnn/kum)

———————————————————————————————-

Seandainya.. Diskon  itu bisa dibagi dengan yang di Purwakarta…

~ by Zizima on April 24, 2009.

2 Responses to “Antre demi Berlian di Jakarta, Antre demi BLT di Purbalingga”

  1. iya…..

    dua dunia berbeda….spt pertanyaan:

    besok makan sm apa ya (org yg bnyk duit)

    besok apa yg bisa dimakan (org yg nggak pny duit)….

  2. antrean panjang di dua tempat berbeda…
    sama-sama antre sejak pagi…
    namun kontradiksi : …
    di Jakarta … demi gengsi
    di Purbalingga … demi sesuap nasi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: