Cerita dari ledakan di Ritz Carlton n JW Marriot

Ini hari jum’at. Aku berangkat agak siang soalnya jenguk adik sepupuku yang lagi sakit di RSPP. Sampe kantor jam 8 kurang. Waktu lagi di lift tiba-tiba getar liftnya. Aku pikir liftnya lagi kocak atau gimana kok jadinya getar. Aku lihat ke monitor, masih lantai 6. 10 lantai lagi. Eh, kok getar lagi? aku gak mikir lebih jauh lagi…

Aku masuk ke ruangan dan nyalain lampu. Waktu mau ke meja n nyalain ke PC aku denger suara sirine polisi kenceng n banyak banget plus suara bel-bel mobil yang gak beraturan. Crowded banget waktu itu. Aku ke jendela. Pemandangan yang pertama kulihat perempatan jalan yang di pas di gedungku suasananya udah ngalah-ngalahin perempatan pasar dinoyo deh,,,, ada yang jalannya serong kanan, kiri, mau putar,, bener-bener kacau. Lagi ngamatin jalan temenku masuk ruangan n bilang kalo Marriot di bom.

Deg.. sempat tercengang beberapa saat… Astaghfirullahal’adzim. Kakakku kemarin malam baruuu aja tidur di Marriot beberapa hari soalnya lagi ada meeting. Untung ajah kemarin malam dia lagi keluar ke Bogor. Alhamdulillah… Hatiku lumayan lega.

Belum lagi Pretty yang gedung tempat kerjanya malah lebih deket ma Marriot ma Ritz. Alhamdulillah Pretty juga gakpapa. Meski dag dig dug. Kupikir kantornya Pretty bakalan mulangin dia, ternyata ndak. Gakpapa, yang penting aman selamat.

Aku lihat ke luar jendela, ternyata bener Marriot yang gedunganya sekawasan ma gedungku dan kita letaknya berhadap-hadapan bagian bawahnya udahberantakan. Suasana  heboh soalnya para penghuni Marriot n Ritz  lagi dievakuasi di lapangan. Mobil polisi n densus berdatangan, disusul mobil pemadama kebakarang yang jumlahnya lebih dari 5 plus sirine yang bunyinya keras bikin hati jadi dag dig dug. Di kantorku juga belum tenang, semua masih diam. Berarti getaran yang aku rasakan tadi pagi itu ledakan bom. Masya Allah.. aku gak nyangka bisa sedekat ini ma lokasi kejadian. Aku jadi rindu malang, disana gak ada bom, adanya petasan. Semoga semua korbannya selamat ya, keluarganya juga diberikan ketabahan.

Ya Allah… damaikanlah… Amiin.

~ by Zizima on July 17, 2009.

5 Responses to “Cerita dari ledakan di Ritz Carlton n JW Marriot”

  1. iy mba..mama ku kantornya kan plaza mutiara pas disebelahnya juga jadi korban..alhmdulilah cuma pelipis dan dengkulnya aja yg luka karena nyungsep waktu ada dorongan dari ledakan..tak terbayang sebelumnya kalau mama jadi salah satu korban luka parahnya ritz & marriot

    Reply:
    Zaman sekarang ni bener-bener tak terduga. Masa baru dua ledakan di Rizt ma Marriot muncul di Muara Angke. Masya Allah. Apa ndak ada cara damai ajah ya?
    Cepet sembuh buat mamanya ya Mbak…

  2. Hmmm…

    reply:
    heemmm… too..

  3. gemez banget sm kejadian beginian….hati ikut gatel sm pelakunya. kabar terakhir di ktny yg nge bom ank usia belasan ya….

    Ya Allah knp se mlkkn kyk gt, kasihan banget sm istri yg baru aja melahirkan trus suaminya jd salah st korban…gimana nasib anaknya? gmana istrinya ndenger suaminya udh gak ada…

    mudah2an cepet ketangkep hingga ke akar2nya….!!!

    Reply:
    Amiin.. moga cepet ketangkep n gak ada gitu-gitu lagi. Yang ada malah yang gak salah jadi sasaran n bikin was was ajah…

  4. sampai saat ini memang saya masih bingung dengan logika yang digunakan oleh pengebom itu. karena kalau logika yang mereka pakai adalah logika jihad, jelas tidak pas. kalaupun yang mereka lakukan untuk membunuh orang non-muslim, tapi pembunuhan terhadap orang non-muslim jelas diperbolehkan ketika pada medan pertempuran, bukankah dalam istilah islam juga mengenal kafir dzimmi. numpang coret2…lama ga nyoret2

    Reply:
    Iyah bener.. aku juga agak ‘pusing’ sama pola pikir yang dipakai ma terorisnya. kalau alasannya jihad memang kurang pas (Secara ini juga bukan perang) n korbannya juga bukan musuh (malah kebanyakan warga sipil).
    Semoga mereka terbuka ya pola pikirnya. Amiin…

  5. dan yg lebih aneh lagi, yg direkrut kok ya mau aja, dicekoki sm hal2 yg gak manusiawi wah…jelas gak buanget

    ada yg ibunya sampek nangis2 gr2 anaknya diduga ikut terlibat..Ya Allah kasihan ibuknya…dimana tanggung jwb sbg ank

    ada yg istri n anak2nya diterlantarkan gr2 ikut itu…ya Allah dmn tanggung jwb sbg suami??

    kok bisa ya nurut2 aj disuruh mbunuh orang yg jelas2 org yg dibunuh gak pny slh sm org yg mbunuh…na’udzubillah….

    Reply:
    Karena terkadang orang punya pola pikir sendiri yang kita gak ngerti… maka dia berbuat hal yang gak dimengerti juga, itu makanya musti hati-hati kalo mau milih join ma suatu komunitas tertentu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: