Ingat Ayah Ibu

https://zizima.wordpress.comMasih dalam edisi melow.. akibat kebanyakan dengerin lagu korea yang melow aku sekarang sedang suka memikirkan hal-hal yang sedih.. Bukan demotivasi, cuma sedang mood berpikir pakai hati (hihi, yah something like that).

Niatnya aku mau bikin planning rencana setahun kedepan. Tahun ini tahun kedua aku kerja. Tentunya lebih afdol kalo aku punya suatu rencana yang beda. Dari fresh graduate menjadi semi ahli (aku bilang semi cz pingin jadi ahli tapi masih tetep belajar… thx to dear boz yang kasih banyak kesempatan n kepercayaan). Selain itu, bulan kemarin umurku nambah satu. Masih muda.. (belum 25 kok, hehe). Setidaknya tambah tua tambah baik… nicer, wiser..

Cuma yang jadi poin paling penting adalah “pengen nyenengin orangtua”. Pingin banget seperti kakak yang udah ada di zona nyaman, jadi bisa banyak nyenengin orang tua. kalau tahapanku ini adalah tahapan belajar nyenengin orang tua.. Apalagi kalo inget pengorbanan ibu jadi Ibu Rumah Tangga yang fokus ke kita bertiga anak-anaknya yang kadang bikin beliau jantungan. Pengorbanan Ayah sampe kita bertiga bisa kuliah. Kalau inget itu, rasanya sampai kapanpun aku gak akan bisa membayar lunas semua yang udah Bapak Ibu berikan ke aku. Kasih sayangnya, perhatiannya, nasihatnya…

Really love them so much, more than i luv my self.. Sampai rasanya sekarang aku kerja ini ya buat Bapak Ibu. Bapak Ibu yang kasih masukan ke aku buat masuk ke perusahaanku sekarang, yang mendukung n meyakinkan. Alhamdulillah pilihan beliau gak salah. Buat menenangkan hati beliau kalo aku disini baik-baik aja (hehehe, udah kaya tentara yang berangkat ke medan perang ajah,,,) tapi emang sih aku ni juga berangkat ke suatu medan. Medan dunia luar (diluar duniaku selama 21 tahun kemarin). Apalagi Ibu yang sering kuatir kalo aku jam8 malam masih di jalan.. Buat Bapak yang sering aku sms-in cz aku suka gak ngerti n minta di ajarin.. Makasih banyak ya Pak…

Tambah jauh merasa tambah dekat ma orang tua.. Missing them…

Ya Allah,, berikanlah aku “kesempatan-kesempatan” yang lebih baik dan memiliki waktu yang panjang untuk menyenangkan mereka.. Amiin…

~ by Zizima on August 7, 2009.

11 Responses to “Ingat Ayah Ibu”

  1. Remon utas igal.

    Inspiratif… Dan menyadarkan. Alangkah bahagia orang tua mbak zizi punya anak yang berbakti. Semoga niat baik mbak zizi bisa segera terwujud. Dan Gusti Pangeran mengabulkan doa-doa tulus mbak zizi. Amiiin

    Reply
    Amiin…. Maturnuwun yah doanya.. Mas Ro pisan.. semoga diberi kesempatan untuk berbakti ma ortu🙂

  2. Woo, ayahab malih gak osi nyamar henam TT

    Wakakakak.

    Reply:
    Wah iyo mas.. wis tak ganti iki😀
    bagaimana? kembali aman kaaan? hehehe…..

  3. wah…sama dunk, aku juga 2 tahun jalan kerja….dah yang jadi tujuan utama sekarang bisa naikin haji orang tua….semoga aku bisa sebelum Alloh memanggilnya kelak….

    Reply:
    Amiin.. cita-cita yang mulia Insya Allah diperlancar jalannya.. Aku sebenarnya belum punya bentuk konkrit seperti apa ngebahagiainnya.. yang penting bikin bahagia aja..🙂

  4. iya amiiinn…tapi kadang aku juga berfikir gimana ya cara bisa bahagiain orang tua? haruskah kita memberi apa yang telah mereka berikan kepada kita? sekarang pun aku merasa belum membahagiakan mereka karena jarak dan waktu (gw dijakarta ortu di magelang) padahal mereka pingin gw disana (lhooo…kok jadi curhat hehehehehehe……) intinya, pengen ngasih yang terbaik buat mereka…….. ^-^

    Reply:
    Iya emang mas.. kita gak mungkin balikin semua.. tapi masih banyak cara buat nyenengin orang tua lewat hal-hal kecil.. misalnya: sering pulang, kasih kejutan kecil, atau rajin kasih kabar (untuk yang ini Ibuku selalu seneng kalo tiap hari telpon, n Ayah seneng kalo aku update foto-foto, hehe)

    Amiiin…

  5. Siap!! 07

    Semua aman terkendali. 86 86. Wehehe.

    Urun rembug, mungkin salah satu cara membahagiakan ortu dengan tidak membuat mereka sedih.

    Reply:
    Hehehe.. mantep tenaaan.. Bener mas.. tapi kira-kira mereka sedih kenapa ya?🙂

    • Saya rasa semua hal yang bersifat normatif memiliki efek yang sama. Termasuk kesedihan. ^.^

      Reply:
      Bisa dijelaskan maksudnya normatif mas?maklum.. awam.. hehe ^^

  6. awam…..hitam menyeruak menutupi sang mentari. wahahahahahaha.

    I lop you pulll mbah surip.

    Reply:
    sang mentari sedang gundah, hehe..

  7. Assalamualaikum,. wr wb.

    duh,.. kalo aku jadi orang tua Isma, mungkin aku dah menangis sesenggukan dan lupa dengan pengorbanan apa saja yang sudah aku lakukan untuk isma. Meski tidak secara materi, bentuk ketulusan hati dan tekad untuk membahagiakan ortu sudah cukup membuat orang tua manapun bangga akan buah hati hasil didikannya. Yah semoga Isma bisa mewujudkan cita2 yang mulia ini..

    Hehhehe,.. melow ku lagi mode On kie,.!!
    Ow yo Ma, kapan2 mampir nang blog ku yah,.? masio gag se keren punya Isma, tapi masih layak kok disebut Blog. hehehe,.. Don’t forget to leave comment to make me better and better in writting. Jazzakallah khair..

    Reply:
    Waalaikumsalam,,,
    hehehe ni mas Budi ISwanto pa mas Budi Anduk ya? kalo mas Budi Anduk mbok ya tulung dikembalikan dululah andukku mas,,, katanya kemarin cuma dipinjem bentar, hehe.
    Amiin Amiin Amiin.. Insya Allah mas,,, lagi berupaya iki.

    aku tak dolanyaa.. tak meninggalkan jejak,,, siapkan sirup tropicana slim n oreo lho ya😀

    • waduh,.. kapan2 ja ya Ma balikin anduknya,.. tanggung. gi banyak penumpang neh,.(macak mbecak iki, hehehhe..). kalo tropicana slim gag da e Ma.!! Maklum, di sini cuman ikhwan smua. Jadi gag da yang “slim2″an. Tapi kalo mau ntar tak pesenin bolu coklat ma buavita ke bagian dapur. hehehehe,..

      Reply:
      boleeeh,, apa aja.. aku termasuk omnivora jadi menerima apa aja yang disuguhkan selama halal, hehehe😀

  8. pengen kayak mbak zizi

    Reply:
    waah.. amiin… semangat yaaa🙂

  9. Ha…ha…ha *mbah surip style*

    Mampir bentar, mumpung lg jalan2. Mentari na bisa gundah to? Ayahab iki! Argh, bakal gak ada lagi lalapan seger, akibat fotosintesa yang terhambat.

    Btw, Kek kenal ama gundah. Gundah ntu yang sobatan lama ama ragu bukan? Ragu yang gak bisa nganter orang ke tujuan itu kan. Ato pernah bisa yah? Hehe.

    Reply:
    hehehe,, kenal juga ma gundah n ragu, Sepemahamanku, kalo gundah berarti kuatir atas apa yang diharapkan gak terjadi. Gundah byasanya bikin seseorang semakin punya energi untuk melakukan persiapan sesiap-siapnya🙂

    Kalau ragu, dia ni yang jadi buah simalakama. Ragu bisa jadi karena 2 hal, pertanda atau menunjukkan persiapan yang kurang matang. Dari sisi mana kita lihat tentang ragu Insya Allah itu yang akan menentukan hasilnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: