Merantau. Jadikan ini sebagai irama.

Love this poem🙂

Oleh Imam Syafii (sesuai dengan yang di tulis A. Fuadi di  “Negeri 5 Menara”)

MERANTAU

Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang
Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, kan keruh menggenang

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa
Anak panah jika tak tinggalkan busur tidak akan kena sasaran

Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam
Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa
Jika didalam hutan

_________________________________________________________________
Malam itu pulang kerja, di jemput Tante. Sepanjang kuningan-ragunan macet banget. Lewat Pejaten Village (Pevil), Tante n adikku memutuskan mampir ke Pevil dulu.  Udah lapeer.. Habis sebentar makan di Kemiri, mampir lagi ke Gramedia. Lihat-lihat buku. Selalu banyak waktu yang dihabiskan di depan rak yang ada tulisan “best seller”. Akhirnya memutuskan beli novel “Negeri 5 Menara”. Pertimbangannya? Sampulnya bagus n terkesan klasik, hehehe, gak penting banget yah? Yang bener, pas aku lagi beli sedang suka-sukanya ama cerita yang perjuangan kehidupan seseorang. Nah, dilihat dari sinopsisnya, novel ini terinspirasi ama kisah nyata sang penulis yang menghabiskan masa SMAnya di pondok pesantren dan sekarang udah sukses jadi wartawan plus penulis (lha ini buktinya bukunya udah jadi best seller), bisa sekolah di luar, n telah menguraikan sebagian mimpi-mimpinya  menjadi kenyataan. Suka banget ama yang kaya gini. Okay, bungkus. Ini dia gambar bukunya…


Sambil jalan dari Gramedia ke lobi, mulailah melakukan aksi yang sedikit membahayakan “jalan sambil baca buku”. Aktivitas ini “terpaksa” dilakukan cz udah saking penasarannya. Udah kaya anak kecil aja yang gak sabaran menikmati barang barunya, hehehe.

Beberapa halaman pertama dibuka, ada syair ini. Wiiih.. tajeeeeeeeeem. Mantaap. Imajinasiku seraya melayang kemana-mana. Bebas melayang sesuai kehendak hatiku🙂. Jadi mengenang saat dulu waktu pertama kali  memutuskan berangkat “menjelajah” ke Jakarta untuk “belajar” bekerja dan satu impian yang tidak perlu di tulis disini (saya rasa).

Mari memulai mengomentari syair ini..

Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman: karena kita tetap harus mempunyai keinginan untuk menambah wawasan. Pengetahuan di luar sana luas membentang.

Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang: meski demikian, aku kepengen nanti suatu hari bisa kembali ke Malang. Jadi orang berguna buat kampung halamanku sendiri. Istilahnya, aku pergi untuk kembali. Pergi mencari bekal dan kembali untuk menebar hikmah.

Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan: Setuju banget. Berada di lingkungan baru dengan orang-orang baru. Kondisi ini kadang manis hingga berasa di langit, kadang juga bisa jadi seperti tamparan n pukulan telak yang pada akhirnya menjadi masukan penting buat diri sendiri.

Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang: Merantau dan jauh dari keluarga serta teman yang selama ini dekat dengan kita terkadang terasa berat. Tapi biarkan rasa yang berbeda itu menjadi irama baru. Karena terang akan datang setelah gelap, pelangi pun datang setelah hujan.

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, kan keruh menggenang: Menjadi produktif itu penting. Menjadi berguna itu penting. Bisa bermanfaat buat orang lain? Anugerah🙂

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa: terlena dan terlalu nyaman dengan kondisi yang ada sehingga mengabaikan perubahan dan kondisi di luar “medan”  membuat kita seperti “singa dalam kandang”.

Anak panah jika tak tinggalkan busur tidak akan kena sasaran: terlalu takut untuk keluar medan menjadi seperti senjata yang tak bisa menangkal dan melindungi.

Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam
Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang
: keep on moving!

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang. Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa. Jika didalam hutan : pada dasarnya setiap orang mempunyai talenta dan keahlian yang akan tidak tampak kecuali mau belajar n berlatih plus mengemasnya menjadi sesuatu yang indah.

~ by Zizima on February 22, 2010.

13 Responses to “Merantau. Jadikan ini sebagai irama.”

  1. wah…akhirnya dibeli juga buku itu ^-^ nice book… ga sabar nunggu buku keduanya…

    Reply:
    wah kereeen.. udah baca malahan.
    aku baru baca sampei halaman 68, hehehe (padahal udah beli seminggu yang lalu)

    • aku dah selesai baca dari pertama beli (berapa bulan yang lalu ya lupa…kayaknya dah 5 bln lebih yang lalu….) sekarang ga tau dimana tu buku hehehe… coz laris manis dipinjem sana sini…

      Reply:
      lupa ama nasib buku juga kadang berlaku ama aku mas.. cz kadang emang agak jengah juga misal mau baca buku yang sama 2 kali. yang ada lupa bukunya dimana, hehehehhe😀

  2. eh…mau memberi masukan sedikit…yang di tulisan pertama itu
    “Oleh Imam Syafii (sesuai dengan yang di tulis A. Fuadi di ”Negeri 5 Benua”)” itu bukannya seharusnya Negeri 5 Menara ya? muup kalo aku salah hehehehe…

    Reply:
    bener bangeeeeeeeeeeeeeet.. makasih banyak yaa ^^
    Kebyasaan nulis cepet jadi salah g sadar deh🙂

  3. mendengar or membaca kata2 merantau jd keinget bapakky yg slama 20 thn kerja di luar Jawa n pulangnya 3 or 4 bulan skali, aku yg terlahir sbagai ank trakhir “dipaksa” mandiri n tegar (wkwkwk) lebay….. tp yah banyak untungnya……. walau kadang kusadari rada keras orgnya he22😀

    kini stlah bliau pensiun n menggarap kebun buat nikmatin ms tua-nya, lhah ank2nya pd “kabur” dibawa suami msg2…ehmmm…… jd kangen bapakku

    kalo aku jujur blum beli aplg mbaca he2, coz skarang msh nggandrungi The Lost Symbol nya Dan Brown😀, yah nanti dicoba buat referensi hidup
    makasih ya🙂

    Reply:
    Jauh di mata dekat di hari ^^
    Ayah emang gitu, terlihat sangat tegas n keras, tapi aslinya penyayang. Hanya saja kemasan rasa sayangnya beda dengan yang lain🙂

    Membaca buku itu seperti minum, harus diisi lagi untuk beberapa saat, seperti menyegarkan pikiran. Tapi ini juga yang bikin aku sekarang semakin “bersahabat” ama kacamataku

  4. Gw udah beli pas pertama kali terbit, cuz penulisnya, Ahamd Fuadli, adalah temen pesantrennya salah satu blogger yang sebelumnya saya kenal, bang Hery. Dia juga punya blog yg namanya Duo Travelers tapi ga diterusin blognya ya mungkin dia milih dituangkan dalam novel aja….

    Tapi novelnya belum saya baca sekali cuz dipinjem adik…😀

    Reply:
    wauw udah beli pada saat pertama terbit? bagus2. aku masih menunggu menjadi best seller baru beli (g mau rugi).

  5. Tulungagung – Jakarta bisa dikatakan merantau nggak ya? satu trip Gajayana semaleman tuh hehe…

    Yap, saya kadang2 punya keinginan suatu saat bisa bekerja di Tulungagung. Entah ngajar anak-anak SMA atau apa gitu. Kelihatannya damai sekali bisa melakukan rutinitas setiap hari di kota kecil damai tenang begitu, bukannya bersumpek2 ria di tengah2 kemacetan tiap hari…

    Reply:
    Termasuk. Tulungagung masih 11-12 ama malang kalo masalah jauhnya dari Jakarta. (note: aku belum pernah ke TA)
    Memang bener, setelah singgah di Jakarta ini aku jadi tambah merasa Malang is the best.
    Jadi kangen pengen mudik.

  6. Sebenere seh aku punya 4 syarat buat bisa bikin buku berpindah tempat dari rak pajang ke meja teller.

    1. Bukune emang bagus en layak buat dibaca.
    2. Lagi nggak sibuk sehingga toko buku bukan ide buruk untuk diampiri..
    3. Lagi nggak kena kanker (kantong kering, red),.
    4. tampilane menarik,. (alasan ini paling sering jadi alibi jika sebetulnya nggak ada niat buat beli waktu masuk tapi kog ya tetep nenteng buku pas keluarnya. hehehe..)

    Kalo denger critane Isma seh,.. kayake syarat pertama dah terpenuhi,..
    thanks for the advice,.. ^_^)

    About transporting, travelling,.. or anything made us get new “things”. Setuja banget Sis. Kita tidak lagi mengenali gajah sebagai binatang yang panjang, lunak dan tak bertulang hanya karena selama ini kita telah memegang belalainya.

    Out from comfort zone and make it wider,..
    Seperti prinsip hidup pendekar, “bahaya yang tidak membuatku terbunuh, justeru akan membuatku makin kuat’.

    Hehhee,.. keep writing Isma,…

    Reply:
    adalagi alasan tambahan ke gramed:
    1. Nunggu teman. Toko buku jadi tempat paling eye catching buat janjian n ga bete nunggu, hehe.
    2. Toko buku pas lagi gak rame. Semakin rame semakin ga jadi cz malah mumyeeet.

    Merantau emang pengalaman penting. banyak hal yang bisa dipelajari🙂
    Ayo semangaaat.

  7. film merantau jg ada khan..bagus tuh banyak tengkarnya😀

    Reply:
    belum sempat nonton.. boleh di coba ntar nonton filmnya. makasih dah mampir🙂

  8. Wih,.. ada yang baru nehh,…
    hhehhee,.. ganti template neh critane,.??
    Lebih formal sih dari yg sebelumnya,. tapi lebih keren kog,.. Excellent,.. lanjutkan, Ma,. ^_^)y

    Reply:
    Temanku ada yang bilang kalo warna blognya menyilaukan mata, hehe ^^
    Lanjutkan, supaya lebih cepat lebih baik ^^

  9. woro2:

    temen kita meme mo nikah Insya Allah pertengahan Juli (dpt amanah buat jarkom) n td bs ngabarin temen2 yg tau no HP nya aj, he222😀

    mohon doa dr temen2 smua biar acaranya lancar aminnnnnn…

    ——–
    oyah, ngomong soal Negeri 5 Menara, aku baru dapet pinjeman dr temen FLP ku, he2 gak bondo….

    jujur awalnya gak tertarik coz udh bosen dengan novel yg settingnya ponpes, tp temenku FLP trus menerus maksa hingga dia rela minjemin n akhirnya terpaksa kubaca deh demi nyenengin orang lain he22, tapi Alhamdulillah emng bagusssss😛, jadi pengen beliii….😀

    ehmmmmmm…………..

    Reply:
    Makasih yah infonya.. Alhamdulillah satu persatu melepas lajangnya🙂. Semoga dijadikan keluarga yang selalu diberkahi Allah SWT. Amiin.

    Aku sampe sekarang belum kelar bacanya. baru separuh, hehe. Tapi emang bagus bangeeet…

  10. Duh udah lama baget ga mampir ke sini. Masih sama, tetep konsisten dengan posting-postingnya yang bijak🙂

    Reply:
    makasih yah udah mampir🙂

  11. Artikelnya bagus, trima kasih dah diposting. terutama baris yang ini “Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa” mantep bener.

    Reply:
    siip mas.. kadang perlu keluar zona nyaman supaya lebih bermakna lagi hidupnya (meski akhirnya kembali)🙂

  12. emang keren buku ini :D……. apalagi mantra “Man Jadda Wajada nya”……

    Reply:
    setuju. ada lagi yang keren: Man Shabara Wa Zafira ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: